Jumat, 13 April 2012

Mengelola Diabetes


Tujuan kita mengelola Diabetes adalah untuk peningkatan kualitas hidup para penyandang Diabetes dan untuk jangka pendek menghilangkan keluhan atau gejala, mempertahankan rasa nyaman dan tercapainya target pengendalian glukosa darah. Sedangkan tujuan jangka panjangnya adalah untuk mencegah dan menghambat terjadinya komplikasi. Semua ini akan menurunkan angka kesakitan dan resiko kematian akibat Diabetes. Konsep penanganan penyakit kardiometabolik yang saat ini dianut, menyarankan pengendalian glukosa darah bersama-sama dengan pengendalian tekanan darah dan lemak darah.
Studi terbesar dan terlama yang dilakukan di Inggris, yaitu United Kingdom Prospective Diabetes Study (UKPDS), menunjukkan bahwa mengendalikan kadar glukosa darah dapat menurunkan risiko terjadinya komplikasi pada retina (selaput jala) mata yang dapat berakhir dengan kebutaan, komplikasi ginjal, dan komplikasi syaraf. Studi ini juga menunjukkan bahwa mengendalikan tekanan darah akan menurunkan risiko terjadinya stroke, kematian, gagal jantung, komplikasi ginjal, retina. Menurunnya kadar lipid darah (istilah awamnya: kolesterol) akan mengurangi risiko terjadinya serangan jantung, stroke, dan amputasi kaki.
Target parameter dari kadar / keadaan yang diharapkan :
  1. Glukosa darah puasa (80 - 99 mg/dL)
  2. Glukosa darah 2 jam sesudah makan (80 - 144 mg/dL)
  3. Hemoglobin A1C (< 6.5 %)
  4. Kolesterol total (< 200 mg/dL)
  5. Kolesterol LDL (< 100 mg/dL)
  6. Kolesterol HDL (wanita : > 50 mg/dL, pria : > 40 mg/dL)
  7. Trigliserida (< 150 mg/dL)
  8. Indeks massa tubuh (18.5 - 22.9 kg/m2)
  9. Tekanan Darah (< atau sama dengan 130 / 80 mmHg)
Indeks massa tubuh (IMT) adalah hasil pembagian berat badan dalam kilogram dengan kuadrat dari tinggi badan dalam meter (BB / (TB)2)
Berikut adalah gaya hidup sehat bagi para penderita diabetes :
1. Put Your Shoes by the Door
Meletakkan alas kaki di dekat pintu, membuat kita selalu teringat untuk mengenakannya sebelum keluar rumah. Trik sederhana untuk menghindari terlukanya kaki dan terjadinya komplikasi bagi penderita diabetes.

2. Do a Quick Body Scanscratch-screening
Mari amati tubuh kita sembari mengeringkan badan sehabis mandi, mulai dari kepala hingga kaki. Perhatikan jika ada ruam atau luka yang bisa terinfeksi. Segera obati jika Anda menemukannya. Perhatikan pula tempat-tempat yang lembab dan tersembunyi sehingga nyaman bagi bakteri untuk berkembang biak. Cek bagian bawah lengan ataupun payudara, di antara kaki dan jempol. Manfaatkan cermin untuk membantu kita memantau bagian belakang tubuh kita.


3. Prepare Emergency Snack Packs

cookies3Selalu siapkan dan bawa dompet berisi permen atau obat-obatan untuk diabetes untuk berjaga-jaga seandainya Anda terkena hipoglikemia. Ciri-ciri penderita hipoglikemia adalah merasa pusing, lapar, dan gemetar ketika kadar gula darahnya mencapai di bawah 70 mg/dL. Hipoglikemia dapat terjadi karena terlambat makan atau berolahraga terlalu keras.



4. Take a 2-Minute TestTake a 2-Minute Test
Letakkan alat tes gula darah di sebelah tempat tidur kita. Hal ini akan membantu mengingatkan kita untuk mengecek kadar gula darah kita setiap hari, sehabis bangun pagi dan sebelum tidur malam. Kadar gula darah ideal sebelum makan adalah antara 90-130mg/dL, dan saat sebelum tidur adalah 110-150mg/dL.
Apabila kita biasa berolahraga, gantungkan pula reminder cek gula darah di tas olahraga. Hal ini membantu mengingatkan kita untuk mengecek kadar gula darah sebelum dan sesudah berlatih. Dengan terbiasa melakukan pengecekan kadar gula darah, kita dapat mengetahui seberapa jauh aktivitas fisik mempengaruhi kadar gula darah kita, sehingga kita lebih mudah menghindari kadar gula darah yang turun terlalu drastis di bawah kadar gula darah ideal.

5. Make XAMthone for Your Lifestyle
Jadwal kegiatan yang padat membuat jam makan kita tidak teratur? Bawalah XAMthone yang dapat bekerja cepat di dalam tubuh Anda. XAMthone yang responsif ini dapat dikonsumsi 15 menit sebelum makan dan akan memberikan efek pada kadar gula darah Anda dalam waktu 30 menit.

6. Power Up Your Diet88201431
Carilah daftar makanan yang memiliki indeks glikemiks rendah. Catat atau print daftar makanan tersebut, tempelkan pada pintu kulkas, atau simpan di dompet. Catatan ini akan membantu kita memilih makanan yang tepat saat berbelanja atau membeli makan di luar.


7. Drink Some Water104822193
Kadar gula yang tinggi membuat tubuh kita kehilangan cairan. Mengapa? Salah satu sebabnya adalah karena kita menjadi sering buang air kecil. Saat kadar gula darah kita tinggi, tubuh akan berusaha mengeluarkan gula lewat urine. Agar urine tidak terlalu pekat, tubuh akan menarik air sebanyak mungkin ke dalam urine, sehingga volume urine yang keluar lebih banyak dan frekuensinya lebih sering.
Kehilangan cairan dapat membuat kulit kita kering sehingga terasa gatal atau pecah-pecah, yang dapat berdampak pada infeksi. Untuk mencegahnya, usahakan minum air minimal 8 gelas sehari untuk menjaga kulit Anda tetap lembab dan sehat.

8. Remember Your Medical Alert Bracelet
Jika Anda memiliki gelang informasi medis, jangan segan-segan untuk mengenakannya. Letakkanlah di dekat aksesoris/perhiasan yang biasa Anda kenakan setiap hari, misalnya jam tangan, atau handphone, sehingga Anda tidak lupa memakainya.
Gelang informasi medis ini akan membantu memberikan informasi kepada orang di sekitar Anda, saat Anda mengalami situasi darurat dan berada dalam keadaan kacau atau tidak mampu bicara. Informasi medis ini akan membantu memastikan Anda mendapat pertolongan yang tepat.

9. Exercise in Spurts

exercise2Berolahraga selama 30 menit setiap hari sangat penting untuk membantu kita mengelola diabetes. Jika jadwal aktivitas Anda sangat sibuk, bagilah menjadi 10 menit waktu latihan sebanyak 3x sehari. Misalnya, Anda dapat melakukan latihan beban selama 10 menit di pagi hari. Kemudian berjalan kaki 10 menit di siang hari, dilanjutkan berjalan-jalan selama 10 menit dengan peliharaan Anda di sore hari.

10. Assemble a First-Aid Kit

86461990Luka kecil dapat berakibat fatal bagi penderita diabetes. Jadi, selalu bawa dan persiapkan kotak P3K mini Anda yang berisi obat-obatan pembersih luka, pembalut steril, dan salep luka. Selain itu, catat selalu no. telepon dokter Anda untuk berkonsultasi ketika Anda sedang mengalami kesulitan akibat luka tersebut.


Selanjutnya, konsumsi XAMthone 30 ml setiap hari sebelum tidur, karena dia mengandung antioksidan yang tinggi, yang mampu meregenerasi sel2 di dalam tubuh kita, sehingga kualitas pankreas kita akan selalu terjaga. Dengan berfungsinya pankreas kita, mengakibatkan kadar gula kita bisa terkontrol dengan baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar