Kamis, 22 September 2011

Kanker Prostat dan Merokok, Kombinasi Mematikan

Perokok yang didiagnosa menderita kanker prostat akan menghadapi tumor yang lebih ganas dan resiko kematian akibat penyakit itu dibandingkan dengan pria bukan perokok. Kesimpulan riset yang dilakukan tim dari Harvard School of Public Health and University of California itu menemukan, resiko kematian akibat kanker prostat pada pria perokok mencapai 61 persen. Demikian juga resiko untuk terjadinya kekambuhan penyakit setelah melakukan terapi.
            
Di antara perokok dan bukan perokok yang kankernya belum menyebar ketika didiagnosa, atau dalam bahasa medis disebut kanker non-metastatik, resiko kematian yang dihadapi perokok mencapai 80 persen.
            
Meski demikian, perokok yang sudah berhenti selama 10 tahun atau lebih ketika didiagnosa kanker prostat memiliki peluang yang sama dengan pria bukan perokok, baik dalam kekambuhan maupun resiko kematian.
            
“Data riset ini melegakan karena hanya sedikit yang kita ketahui untuk mengurangi resiko kematian akibat kanker prostat. Ini juga bisa jadi alasan untuk tidak merokok,” kata Edward Giovannucci, profesor nutrisi dan epidemiologi dari Harvard.
            
Penelitian tersebut mengkaji data kesehatan dari 5.366 pria yang didiagnosa kanker prostat antara tahun 1986 dan 2006. pada periode tersebut, 1.630 meninggal, 524 (32 persen) karena kanker prostat dan 416 (26 persen) karena penyakit jantung.
            
Kanker prostat merupakan jenis kanker yang paling banyak diderita pria di Amerika dan mengenai 1 dari 6 pria dalam hidupnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar